Skip to main content

Posts

Kerusi Kapten

Pertemuan Malam Tahun Baru Cina dengan seorang Penulis Berjiwa Sentimental

Saya kali pertama berjumpa dan berbual dengan Syahmi Fadzil dua tahun lepas ketika novel sulungnya Insta baru diterbitkan. Kami berjalan keluar dari pesta buku di MAEPS Serdang (tempat paling jahanam untuk mengadakan pesta buku) dan saya mengajak Syahmi untuk minum kopi. Memandangkan Syahmi ini orang Kelang, saya mencadangkan sebuah kafe di Shah Alam supaya senang dia memandu pulang nanti. Kebanyakan penulis saya kenal (tidak kisahlah muda atau ultra-mapan) memang pendiam - a man of few words bak kata orang puteh - dan kalau mereka cakap banyak pun, selalunya mereka hanya mengutuk penulis lain atau kawan mereka sendiri yang mereka sangka lebih pandai bercakap daripada mereka. Syahmi juga pendiam, berkaca mata, berambut gondrong yang lebih sepadan dengan imej seorang penyair atau penyanyi rock berbanding seorang novelis avant-garde. (Lagipun apa yang romantiknnya tentang seorang novelis?) Tanpa dia menyalakan sebatang rokok pun saya tahu dia seorang mamat rebel yang berjiwa sentimenta…

Latest Posts

Raymond Carver: Kenapa Kalian Tak Berdansa?

Masa Depan Buku, Di Mana?

Lima Novel Terbaik 2017

Apa-Apa Yang Ditambah Kosong: Perbualan Bersama Syafiq Ghazali

Menggeledah Perpustakaan

Taiping: Berjalan dalam Hujan

Gratiagusti: Penyair Yang Tidak Boleh Tidur Malam

Blanchot: Malam Yang Panjang

Kesumat: Perbualan Bersama Johan Radzi